Selasa, 28 Juli 2009

Journey Breaking The Fate (Part 1): A Mellow Beginning

Haha. Gag seromantic title_nya. Biasa,, Cuma bikin catchy @ the firt sight aja. Padahal mah isinya lagi2 kisah konyolnya si Nesya yang gag abis2!!! Kali ini setting waktunya during ‘my study tour’ to GBK,, heuheu,, ^^
Ok, let’s start it out! Cerita kita mule dari malem H-1 sebelon keberangkatan. Bonyok udah capek cuap2 nyuruh kita orang, aku ma adekku Ika, bwt segera beberes bwt berangkat besok n cepetan tidur biar bisa bangun pagi. Tapi kita orang masih terpesona ma ‘Take Me Out’. Heran d! Orang yang nyari jodoh kita orang yang penasaran n ketagihan bwt nonton n nonton lagi. Ya mungkin karena udah lama gag pernah nonton tipi lagi. Jadi acara apapun dibabat d (bagiku,,) *ngeles mode on,, ^^; Sampe bonyok akirnya capek n akirnya bobok juga. Kita orang akirnya sadar udah lewat midnite neh! Gawat dah blon siap apa2. Akirnya aku beranjak juga dari peraduanku mulai ngubek2 barang2 buat besok di kamar. All things were done n it’s time to sleep! Adekku si Ika masih beberesan n aku Cuma cuek aja sampe kehebohan pun terjadi. Bayangpun sodara2! Besok pagi mo berangkat ke Jakarta bwt tes STAN besoknya tapi papan ilang!!! Padahal bonyok udah ngingetin dari tadi. Tapi kita orang kacangin cos masih gape @ tontonan gag penting itu (sebenernya!). Sekarang Ika kena batunya! Huffftthhh! Untung bukan gw! ^^; Bonyok mesti ngamuk klo mpe tawu. So si Ika sibuk cemees temennya minta bawain papan. Alternatip laen doi bawa filter screen buat kompie sebage ganti tuh papan ujian. Sekalian ngeles d pakek tuh barang lebih bagus bwt ujian 2B-an gtu scra permukaannya yang halus tuh bikin buletan pensil 2Bnya gag nembus ke belakang. Haha! Mantep juga alibinya! =D
Tidur dini ari bikin kita orang gag seger pas bangun pagi. Gag telat c bangunnya,, tapi gag segernya itu bo! Krasa banget deh gag enaknya di kepala! Ok! Forget about it and we come to the time when I and my sister, and also my father, were already ready sitting in the car! Papa nganterin kita orang ke NF tempat ngumpul buat berangkat barengnya ntar naek bis. “Gag ada yang lupa lagi?”, ucapan rutin mama setiap salah satu dari kami berangkat beranjak keluar rumah. N jawaban yang sama, ‘ya’ yang sama yang berarti ‘kayaknya c gag ada yang lupa’, selalu keluar dari mulut kami *n seringkali terjadi pengingkaran pada kata ‘ya’ tersebut. N bener! Pengingkaran berikutnya terjadi! Pas udah jalan lumayan jauhlah, tapi masih seperlimanya perjalanan, kita orang lupa gag bawa jaket. Mommy kembali jadi korban. With her postman motorcycle *beat oranye kayak tukang pos,, ^^, mama akirnya nganterin jaket kita orang ke TKP. Kasian mama. Tadinya aku gag tega. Tapi si Ika maksa, yo wez deh skalian,, ^^; Sorry mom,, how pity you are for having these terrible children,, huhu,,
Gara2 insiden jaket ketinggalan itu kita orang jadi telat dateng. Mpe ditelponin sgala coba sama pendampingnya cos katanya dah mw berangkat. But the most horrible part is,, SEBUAH PENGKHIANATAN sodara2!!! Katanya tempat duduk di busnya sama kayak yang kemaren pas pergi daptar. Tawunya beda! N they,, *gag usah disebutin namanya d! gag ngecupin tempat duduk juga. Mungkin bĂȘte juga kali ya tetanggaan ma anak2 ajaib kayak kita orang. Padahal kita orang bawa makanan banyak loh! Gag kayak kemaren lagi yang Cuma bermodalkan kasihan orang2,, hikhik,, sedih amad romannya,,, Ya udah d! Dapet tempat duduk paling belakang. Gag nyaman banget cos tawu sendiri klo resiko duduk di paling belakang itu krasa banget jeglukannya klo jalannya jelek dikid. Tapi gimana caranya bikin nyaman aja n klo bisa sampe dy orang yang laen iri! Ugh! Kebetulan dari 6 korsi paling belakang cuman kita orang be2 aja yang nempatin. Paling satu kursi dijadiin tempat narokin barang2 ma anak2 yang gag pengen sempit2an ma barang2nya di kursinya masing2,, 2 korsi udah dikuasain ma adekku. Ok! Just make 3 chairs left for me be the comfortable zone ever yang bikin jealous dy orang. Ngatur tas2ku n tas2 dy orang sedemikian rupa sehingga bisa aku jadiin bantal n aku bisa tidur nyaman di 3 kursiku. Menambah nyaman sebuah selimut hangat yang sengaja kubawa dari rumah. Ngomong2 soal selimut apa karena dy orang terinspirasi aku yang pas daptar kemaren juga bawa selimut or emang inisiatip sendiri, tapi beberapa dari mereka aq cap ikut2an juga bawa2 selimut dalam ‘study tour’ itu. Ugh! Royalty tuh! =P Ok! Ok! Ok! Back to the ‘comfortable zone’! Tertidur pulaslah aku di ‘comfortable zone’ buatanku n berhasil buat dy orang iri mupeng juga pengen bobok di zonaku. Weeeekkkkkk! Barang enaknya aja pengen! Coba klo tuh korsi2 penuh n terpaksa musti duduk empet2an di belakang. Sapa mawu gentian? Sekarangnya aja pengen gentian! Dengan sadisnya aq nyeletuk ke salah satu anak yang numpang duduk di zoneku waktu mobil lagi brenti istirahat. “Numpang duduk ya!”, ucapnya sok enak sambil ngunyah snacknya *mana gag bagi2 lagi! Ugh! “Boleh aja. Tapi ntar kita gentian juga ya tempat duduknya. Gag enak neh duduk di belakang!”, santai yang ngebuat tu anak akirnya pindah tempat duduk. Blagu c! Weeeeeekkkk!! =P
Ggggggrrrrrrrr!!! Baru krasa d klo pas maba2 itu emang perlu dikader!!! Bibit apatisnya musti dimusnahin! *bukannya aku juga apatis ya dengan motto ‘selama masih bisa ngorbanin orang laen knapa musti ngorbanin diri sendiri?’ ^^; Bete banget pas di kapal. Aq udah wanti2 adekku buat cepet2 keluar dari bis, lari n nyari tempat yang nyaman buat di kapal. Akirnya kita orang dapet juga tempat di lesehan room. Mantabz jaya d! Langsung ada bantelnya bo gratis! *sebenernya gag gratis. Udah dianggerin kale di tiket masuknya! Take a place n kantong kemih yang gag bisa kompromi lagi akirnya memaksaku bwt ke WC segera sbelum menikmati tuh ‘comfortable zone part 2’. “Jagain tempat kita! Jangan sampe diambil orang!”, wanti2ku ma adekku si Ika. “Tapi pengen pipis juga woy!”, sanggahnya. “jagain dulu!”, aq langsung cau dari ruangan n menuju WC. S***! Masih ada orang di WC n antrian 1 orang padahal udah mw beser neh! Huhu. Akirnya nyari WC laen n pas ktemu keadaannya lebih parah! Antrian panjang membludak! A*****!!! *bukan Anesya loh! Itu nama gw! Akirnya balik lagi ke WC tadi n antrian disana kini yang membludak. Tapi sabar ajalah nunggu. Masih parahan antrian WC tadi. Hufffttthh! Lagi asyik2 nunggu WC eh datenglah adekku yang dudul itu, Ika! “Woy! Ma sapa lw titipin tempat kita?”, aku mulai naek darah! “tenang2,,, Ada si icon,,”, dy menyebut nama temennya yang bertanggung jawab menjaga daerah cupan kami. Tapi perasaan ini kok gag enak ya? Bener aja! Pas aq kembali tuh tempat kita orang udah berubah jadi lapak ikan asin!!!! Manusia ntah dari mana2 numplek di tempat kita orang. Pada makan siang bersama gtu d! Huhu. Pupus sudah pengen bobok nyaman lesehan di kapal. Huwwwweeee,,, T.T “Numpang ya,,”, kembli seorang anak sok enak sok manis minta ijin ke aku. Ugh! Langsung pasang muka bĂȘte aja d! ugh! Untung masih tersisa satu tempat bobok buatku. Langsung aja d aku tidurin. Bodo d tu anak, adekku yang dudul abis tuh bengong2 pas kembali keadaan sudah berbeda dari sebelumnya. Aq nyuekin adekku yang gag bisa duduk jadinya, di tempat yang udah dicupinnya tadi cos kedatangan manusia2 sok gag bersalah ini! Ggggggrrrrrrr!!! Tambah kesel neh ma adekku. Dy udah bikin kita orang duduk di kursi paling belakang gara2 telat ngambil jaket tadi. N sekarang gara2 dy gag sabaran juga nungguin aku akirnya ‘comfortable zone’ kita orang musnah. Damn her!!!
Katanya numpang. Tapi ternyata abis makan mereka bener2 numpang tidur dengan gag tawu dirinya! DAMN THEM!!!! Aq c masih bisa menikmati ‘comfortable zone’ku yang gag sempet dijarah juga ma tuh anak2 geje. Tidur selonjoran dengan bantal kecil yang lumayan empuk. Ngomong2 soal bantal, niey bantal ampir mw dijarah juga ma niey anak pas giliran aku yang makan siang. Dengan gag tawu dirinya doi ngomong “Bantalnya boleh dipinjem gag? “. YOUR EYES!!! Udah ngejarah tempat orang sekarang mw jarah bantal juga? Gag sudi lah yaw! Gw bayar bung disini! Mana tiket masuk gag peduli kita dapet tempatnya kayak mana. Bisa tidur or Cuma bisa jongkok doang di tuh lesehan tetep aja bayarnya goceng per orang! Rugi bandar gw klo sampe niey bantal juga jadi milik loe!!! He! “Mw dipakek neh nanti”, jawabku ketus. Haha. Akirnya niey anak ngerasa juga. Akirnya dy tidur ngebelakangin aq dengan bantal tas2. Salah satunya tas adekku. Dy sempet nanya tuh tas boleh ditidurin gag. “Pengen jawab kejem lagi c bilang apa gtu, dari yang sadis ‘loe pikir tas gue bantal apa!’ ato yang lebih alus ‘jangan! ada barang pecah belah!’ hihi boong banget! ^^. Tapi takud karma yo wezlah aq jawab polos Tanya langsung aja ma adekku n adekku yang titisan Cinderella ini *ciyeee,,, fitnah lebih kejem daripada pembunuhan! ^^; berbaik hati mw minjemin tuh tas setelah ditindas semena2 gtu. Dy Cuma bisa duduk memeluk kaki di tempat yang udah dicupinnya dari awal, di tempat dimana alam bawah sadarnya mengkhayalkannya bisa tidur nyaman selonjoran pakek bantal selama di kapal, sesuatu yang gag bisa dy lakuin di bis scara space dy di bis Cuma 2 korsi kan? N yang lebih tragis, dy membayar goceng untuk itu! Rugi mamang dek! ^^; Aq c biarin aja. Bodo amat! Biar jadi plajaran buat dy biar gag maen2 ma perintahku *ceilah lagaknya,, ^^; n pelajaran yang amat berarti n penting bwt ke depannya. Jangan terlalu percaya ma orang bahkan itu temenmu! Hoho. Adekku n salah satu temennya sempet nyindir2 gtu c ke manusia2 tak tawu diri itu yang ternyata bagian komunitas mereka juga. Tapi tuh orang ma seenaknya ngomong “lebih baek gag tawu malu daripada gw gag bisa tidur!” Damn banget gag c? pengen dikeroyok neh anak! Tapi salah satu dari manusia2 tak diundang itu minjemin aku mukena dink pas sholat Zuhur. Huffffthhh,, “Ada gunanya juga neh manusia!”, pikirku sadis. =)

Tidak ada komentar: